Harta Baik Dan Buruk

Posted by Ibnu Nurdin | 1:45 PM

Sebagaimana manusia berkata, pangkal bahagia ialah harta banyak. Kalau tidak berharta, kita tidak beroleh bahagia. Dari bermula angan-angan yang begini telah kita patahkan. Angan-angan ini tidak diakui oleh agama, oleh akal yang sempurna dan oleh ilmu yang betul, bahkan oleh pancaindera pun tak diakui. Malahan yang paling banyak terjadi, bertambah banyak harta bertambah jauh dari keinsafan, bertambah sombong, bertambah dekat kepada kesengsaraan batin. Kadang-kadang harta itu menjadi jalan untuk membuat hubungan dengan syaitan. Kerapkali fikiran manusia diperdayakan oleh harta. Untuk mengumpulkan harta sebab dengan harta orang merasa beroleh bahagia maka segala jalan dilaluinya, segala kesulitan ditempuhnya, baik halal atau haram, baik jujur atau curang. Di dalam membelanjakan harta, kerana si kaya menyangka segala maksudnya akan tercapai, dilangarnya garis kesopanan, garis adab dan budi. Dia tak peduli, sebab dia menyangka tidak ada orang lain yang akan berkuasa mencegahnya. Oleh sebab itu orang lain yang akan berkuasa mencegahnya. Oleh sebab itu kerapkali persangkaan akan beroleh bahagia dengan harta jadi dita-cita dan angan-angan saja. Bermain harta tak ubahnya engan bermain judi, sekali menang dan enam kali kalah. Lantaran bermain judi, sekali menang dan enam kali kalah. Lantaran menang yang sekali, orang lupa kekalahannya yang enam kali, dipasangnya juga dan ditaruhi juga. Dengan tidak disedarinya, dia harus pulang dengan tangan kosong. Yang banyak kejadian, setelah manusia melepaskan nafsunya dengan harta yang banyak, bukannya bahagia yang didapatkannya, tetapi penyesalan, sesal yang selalu datang terlambat. Dia hendak mencapai bahagia dengan harta, tak ubahnya dengan menyiram api yang menyala dengan minyak, bukan tambah padam, malahan tambah menyala. Atau sebagai orang yang kehausan, meminum air laut, hausnya tidak lepas malah bertambah dahaga.

Berlumba memburu harta benda, memburu kesenangan, tetapi kesusahan yang didapatnya. Tenaga sia-sia, umur habis, fikiran kacau, yang dapat hanya dedaknya (hampa).

Mereka menganiaya badan, membunuh diri, mengorbankan tenaga dan usaha, sehingga terlalai mengingati Allah, setelah itu dibelanjakan kepada yang tidak diredhai Tuhan. Kita kasihan pada kuli kontrak di kebun onderneming, bekerja setengah mati sebulan lamanya, gajinya 40 sen sehari. Ketika gajinya diterimanya, setelah dipotong pajak dan pinjaman, wang lebihnya itu dibawanya ke meja judi.

Kita kasihan melihat itu, padahal kuli kontrak hanyalah satu contoh kecil dari nafsu manusia mengumpu harta. Orang kaya, jutawan pun tabiat mereka sama dengan kelakuan kuli kebun itu. Akibat banyak wang berlebih-lebihan, mereka bosan, laksana seorang penjual daging, yang tk suka memakan goreng daging lantaran sudah muak.

George Bernard Shaw, ahli fikir bangsa irlandia yang masyhur itu, telah memperkatakan hal ini dengan panjang lebar. Dia katakan"

"Kalau hartawan-hartawan, jutawan yang besar-besar itu hendak merasa bahagia dengan harta benda yang telah melimpah-limpah, lebih baik dia mencurahkannya dengan beramal, membantu pekerjaan mulia".

Tetapi mencurahkan menurut Shaw itu pada masa sekarang, tak ubahnya dengan menitikkan air mata ke pasir, tidak diperdulikan orang, sebab perumpamaan seorang kuli kontrak. Deli adalah sebagai kaca bandingan dari jutawan besar.

Kekayaan demikian hanya jenjang celaka, bukan jenjang bahagia, sebagaimana kebanyakan disangka orang. Kekayaan yang tidak bertujuan inilah yang dicela nabi-nabi dan rasul-rasul, oleh Hukama dan Budiman, lebih baik tidak berharta daripada berharta.

Kerana takut akan kekayaan yang tidak tentu rebab tegaknya, inilah Rasulullah saw memohon kepada Tuan:

"Oh Tuhanku, hidupkanlah hamba dalam kemiskinan, matikan dalam kemiskinan dan timbulkan dalam kelangan orang-orang miskin.

Hartawan yang beginilah yang dicela oleh seorang ahli Hikmat:

"Alangkah celakaya orang kaya! Badannya tak pernah senang, istirehat tak memuaskan, siang malam berhati bimbang, takut harta susut. Raja-raja selalu mengitip, musuh-mush selalu mengawasi, dan ahli waris sentiasa memohonkan lekas mati".

Sesungguhnya mengharapkan harta lebih daripada mestinya, itulah pangkal kerosakan budi manusia, itulah pangkal bertambah bersimaharajalela kemungkaran dan kejahatan, itulah yang menambah pengetahuan orang untuk memperhaluskan ilmu tipu muslihat, ilmu penjajah, ilmu menaklukkan,ilmu menjual si bodoh.

Pandai sekali nenek moyang kita memilih perkataan 'sudagar' bagi orang yang pintar berjual beli, sebab 'su' ertinya seribu, dan 'dagar' ertinya tipu. Sebagaimana, 'sudara' ertinya seribu cinta. Kecintaan kepada harta, sehingga sampai menyembah harta, telah menimbulkan agama sendiri, di luar dari agama Islam dan Kristian, di luar dari agama Brahman dan Budha, iaitu agama yang diwahyukan oleh harta itu sendiri, mana yang halal kata harta, walaupun haram kata agama, diikut orang juga wahyu harta, larangan harta itu juga yang dihentikan orang.

Terbaliklah aturan masyarakat lantaran harta, puji an sanjung boleh dibeli dengan harta. Orang menghormati orang kaya lantaran hartanya, meskipun dia seorang pencuri halus, laksana tikus mencuri daging tumit orang yang tidur nyenyak tengah malam. Dihembusnya supaya dingin, kemudian digigitnya, setelah terasa pedih oleh orang yang tidur itu, digosoknya dengan lidahnya, dan dihembusnya pula, sehingga hilang pedih kerana dihembus. Setelah orang yang kena gigit itu bangun pagi-pagi, dan menginjak kakinya ke tanah, barulah dia tahu bahawa telapak kakinya digigit tikus. Di balik itu, orang yang kaya bui, miskin wang, tidak ada harganya dalam masyarakat.

Alangkah celakanya masyarakat kita ini, anak kecil pun telah tahu memilih kuda-kuda dan kerata-kereta kecil yang bercat air emas. Tiap-tiap surat khabar keluar, penuh dengan pujian kepada orang kaya. Hingga dalam masjid dan di dalam gereja, tempat orang kaya diistimewakan, walaupun di sana tempat menghadap Tuhan.

Perempuan-perempuan lebih suka memilih lelaki yang menang lotri datu dapat warisan banyak. Walaupun sekolahnya tidak tamat, dari lelaki berilmu cukup, tetapi gaji kecil. Orang lebih menghormati harta daripada menghormati manusia, manusia itu akan ikut dihormati kalau harta ada di rumahnya, dan kalau harta itu pindah ke rumah orang lain, maka sipenyimpan harta yang bermula tadi tidak dihormati lagi. Dunia kalau menghadapi seorang manusia, walaupun rupanya buruk, dipindahkannya kecantikan orang lain kepada orang yang dihadapinya itu. Kalau dunia membelakangi orang pula, dicabutnya keindahan yang ada pada dirinya.

Seorang ahli syair membuat misal:

"Orang yang telah menyimpan wang 2 dirham,
telah bijak mulutnya berkata-kata.
Orang pun datang berduyun-duyun ke dekatnya;
lantaran itu bukan buatan sombongnya.
Kalau dia berkata, orang selalu meng'ia'kan walaupun dusta.
Tetapi kalau si fakir yang risau berkata pula
orang selalu me'nidak'kan;
walaupun perkataan itu benar.
Kalau bukan dirham itu yang meniinggikan darjatnya,
sesen pun tak ada harganya di muka bumi ini.
Dirham, di mana saja tempat tinggal,
mencantikan muka dan menghebatkan roman.
Siapa yang hendak asin lidahnya sipanla dirham;
siapa yang hendak menang di dalam peperangan,
kumpulkanlah dirham
".

Perebutan harta benda, yang bagi orang seorang menimbulkan haloba dan bagi bangsa menimbulkan semangat kapitalisme, inilah pangkal huru hara dunia sekarang ini. Inilah pangkat penjajahan, perampasan ekonomi. Ini pulalah yang menimbulkan pertentangan kelas, di antara yang punya dengan yang tak punya.

Harta dan Tujuan Baik

Tetapi sebaliknya jika harta benda dipergunakan kepada kemestiannya, dinafkahkan menurut mesti, dialah yang jadi tangga pertama menuju bahagia, yang empunya harta itu sendiri tangga pertama menuju bahagia, yang epunya harta itu sendiri akan mengecap kelazatan, yang dia akan berkata ketika merasai kelazatan itu, syukur saya ada harta, dengan dia saya lekas tahu kelazatan ini. Atas dasar yang begini, kita diruruh Allah mencari harta:

"Berjalanlah di atas dataran bumi, makanlah rezekinya".

Kata Ibnu Umar: "Berusahalah di dunia, seakan-akan engkau akan hidup selama-lamanya, dan berusaha pulalah untuk akhirat seakan-akan engkau akan mati esok".

Atas dasar inilah perkataan Nabi saw:

"Sesungguhnya kemiskinan itu akan membawa kepada kekafiran". (HR Abu Na'im dan Al Baihaqi).

Seorang Hukama ditanyai orang: "Mengapa tuan mengumpulkan harta pula?".

Beliau menjawab:

"Untuk menjaga darjat kehormatan, untuk menunaikan kewajipan, untuk menghindarkan meminta-minta dan meminjam. Kalau kita kurang harta, orang kurang percaya kepada kita, kurang mendapat kepercayaan, kurang mendapat perhatian, harga kita jatuh".

Ahli syair berkata:

"Alangkah indahnya kalau berkumpul agama dan dunia pada seseorang, dan alangkah sengsaranya pula, kalau berkumpul kekafiran dan kemiskinan".

Kesimpulan: Nyatalah harta benda dapat dihadapkan kepada perbuatan jahat, dan dapat pula digunakan kepada yang baik. Kemudiannya pegang di tangan sendiri. Sebab itu harus awas menjaga dasar bermula, iaitu jangan dihargai harta dari harga yang sebenarnya.

Harta ialah perkakas untuk pelepas angan-angan, pencapai cita-cita. Alat yang berguna itu selama-lamanya berguna, tetapi jangan dipergunakan kepada yang tidak pasangannya. Dia mahal, tetapi lantaran mahalnya sekali-kali jangan lupa bahawa kehormatan diri, kemuliaan agama, keredhaan Allah, ketinggian budi, lebih mahal semua itu dari harta.

"Harga harta sebelum dibelanjakan tidak berubah dengan harga pasir, setelah dibelanjakan baru ada faedahnya".

Kemudian, kebangsawanan dan ketinggian bukanlah lantaran banyak menyimpan harta, atau banyak barang, kemuliaan ialah pada pendidikan budi, pada kesopanan tinggi. Janganlah tertarikh pada bujuk cumbu masyarakat tendah, tetapi ikutlah perkataan nabi-nabi dan rasul-rasul, ulama dan hukama... Sebab harta pahit meninggal.

Ingatlah kecanggungan orang yang kaya lantaran mencatut di zaman perang, di zaman bodoh. Dia serba canggung dalam masyarakat sopan. Rupanya penghargaan masyarakat tidaklah dapat dibeli.




0 comments »

0 comments