B. Memelihara Kesihatan Jiwa

Posted by Ibnu Nurdin | 2:25 PM

Jiwa adalah harta yang tiada ternilai mahalnya. Kesucian jiwa menyebabkan kejernihan diri, lahir dan batin. Itulah kekayaan sejati.

Berapa banyaknya orang yang kaya harta, tetapi mukanya muram, dan berapa banyaknya orang miskin wang, tetapi wajahnya berseri. Sekadar kekuatan dan usaha diri, begitu pulalah tingkatan kesucian yang akan ditempuh jiwanya.

Hidup kita tak kunjung dirundung pertempuran dan perjuangan belaka. Asal bernama manisa, tidak akan sunyai dari kelemahandan kesalahan. Kalau sejak dilahirkan, sampai masuk kubur, kita berada dalam kesucian, bebas dari kesalahan dan kealpaan, tentu tidak layak kita jadi manisia, sebab yang demikian adalah tabiat malaikat. Kita manisia mesti merasai nikmat istirehat sesudah kerja, kelazatan mengadap Tuhan kelak di akhirat ialah sehabis bertempur dengan ranjau-ranjau yang mengerikan.

Orang yang takut menghadapi kehidupan dan tidak berani menggosokd an menyucikan batinnya, tidak akan kenal erti lazat. Belum ada kekayaan yang dicapai oleh seorang yang tidak menempuh beberapa kesulitan. Seorang pahlawan, mencapai title pahlawan itu, dengan darah dan pedang. Seorang pemimpin bangsa, alim ulama dan sebagainya, nampaknya duduk di singgahsana kemuliaan dengan senang, padahal mereka mencapai itu dengan susah payah. Demikian pula mencapai kemuliaan batin.

Jika ada seorang pemuda beroleh kekayaan lantaran warisan, tidaklah akan merasai nikmat harta pusaka itu, seperti yang dirasai ayahnya di kala hidupnya dengan usaha sendiri.

Mencari bahagia bukanlah dari luar diri, tetapi dari dalam. Kebahagiaan yang datang dari luar, kerapkali hampa, palsu. Orang yang begini kerapkali ragu, syak, cemburu, putus harapan, sangat gembira jika dihujani rahmat, lupa bahawa hidup ini berputar-putar. Sangat kecewa jika ditimpa bahaya, sehingga dia lupa bahawa kesenangan terletak di antara dua kesusahan, dan kesusahan terletak di antara dua kesenangan. Atau dalam senang itu tersimpan kesusahan, dan dalam kesusahan ada unsur kesenangan.

Bertambah banyak kesenangan dan kebahagiaan yang datang dari luar diri, bertambah miskinlah orang yang diperdayakannya. Semasa pendapatan masih kecil, keperluan untuk penjaga yang kecil itu, kecil pula. Setelah besar, beransur pula besar keperluan. Sebab itu, amat ramai orang kaya dilihat pada lahir, tapi sebenarnya miskin pada hakikatnya.

Di sini nyatalah erti yang sebenarnya pada kekayaan dan kemiskinan. Orang yang paling kaya, ialah yang paling sedikit keperluannya, dan orang yang paling miskin, ialah yang paling banyak keperluannya.

Pada suatu hari, seorang gadis kecil meminta-minta di tepi jalan. Di hadapannya lalu seorang nyonya hartawan. Gadis itu mencuba minta belas kasihannya, wang sekadar untuk makan. Nyonya kaya itu dengan rengut cemberut kembali kerumahnya. Tiba di rumah didapatinya anaknya yang masih remaja jatuh sakit. Sekarang nyonya itu miskin lebih miskin dari gadis yang minta-minta di tepi jalan tadi.

Gadis itu hanya perlu wang, pembeli sebungkus nasi. Nyonya itu perlu kepada kesihatan anak kesayangannya.

Sebab itu kalau yang dinamai bahagia, dikatakan barang yang datang dri luar, tidak ada makhluk yang kaya, semuanya miskin belaka. Yang kaya hanyalah Tuhan semesta alam.

Silaukah kita melihat seorang maharaja di raja, dengan pengawal yang lengkap, pembantu yang beribu, istana yang permai, perhiasannya yang molek, gedungnya yang indah, isterinya yang muda, dan puterinya yang cantik?

Tertipukah kita melihat para pengawal yang berjalan mundar mandir keliling istana itu, mobil dan kenderaan yang boleh dipakai setiap saat?

Tertipukah kita melihat hamba rakyat merundukkan kepala ketika arak-arakkan baginda lalu di jalan raya?

Raja-raja itu, demikian pula orang-orang berharta dan berpangkat, orang yang kita lihat dari luar amat nikmat, sebetulnya di dalam kesengsaraan batin yang tiada terhingga. Sesuatu dirasakan ganijil ialah waktu baru bertemu. Akan tetapi kalau sudahlama, dari sedikit ke sedikit timbullah jemu dan kecewa. Harta benda mahal yang mulanya diingini, lama-lama dipandang sebagai pasir. Itulah sebab banyak raja yang melemparkan kerajaannya dan memilih hidup sederhana atau bertapa ke gua batu. Ada juga yang meminta lekas mati saja, supaya bertemu dengan nikmat abadi. Demikianlah raja-raja yang tidak dihinggapi penyakit tamak haloba, tidak merasa cukup dengan yang ada, merasa miskin dan merasa malu dengan kekayaan yang telah ada dalam tangan, kerana masih dirasa sedikit. Sebab itu dia meminta ditambah lagi, sehingga berlonggoklah emas dalam taruhan. Kadang-kadang ayah payah mengumpulkan, datang anak membelanjakan dengan hati girang, tidak tahu bagaimana dahulunya kesusahan ayah mengumpulkan itu.

Kadang-kadang pula di sekeliling baginda berkumpul orang yang menunjukkan kesetiaan seperti seekor kancil yang cerdik, menjual tipuan dan fitnah, mengambil muka dan sebagainya.

Abu Bakar Siddiq berkata:

"Orang yang paling sengsara di dunia dan di akhirat ialah raja-raja".

Apakah sebabnya tanya orang mendengar. Lalu beliau terangkan:

"Raja-raja kalau terus berkuasa, dia merasa yang di dalam tangannya belum cukup, yang kelihatan olehnya ialah yang di tangan orang lain saja. Ajalnya datang di dalam dia berangan-angan. Perasaan belas kasihan lama-lama menjadi kurang, hasad kerana sedikit bagiannya, benci atas kelebihan orang, mengeluh ketika dia mampu, kurang percaya terhadap orang lain, amat serupa dengan emas palsu, serupa dengan wap tengah hari yang disangka air oleh musafir, padahal cahaya terik, pada lahirnya gembira, pada hatinya sengsara. Kelak, bila umur sampai, ketentuan Allah datang, hapuslah bayang-bayangnya. Ketika itu mulai dia dihisab dan dihitung, sedikit harapan akan diberi maaf".

Abu Bakar mentutup bicaranya:

"Janganlah benci kepada raja-raja, tetapi kasihanilah mereka".

Demikianlah halnya orang kaya dari 'luar' badan.

Tetapi kekayaan dan kebahagiaan di dalam badan, itulah kekayaan sejati yang bertambah lama tidak bertambah usang, tetapi bertambah murni bercahaya, asal saja pandai menjaga, sebab dia pemberian Khalik yang suci. Kalau kita pupuk, uratnya seakan teguh, buahnya akan lazat sehingga kita jatuh kasihan melihat seisi dunia, sejak dari raja kepada menteri, orang kaya dan orang berpangkat lantaran tidak merasa nikmat dengan kelazatan ini. Inilah kekayaan dan kerajaan hakiki yang tak lekang di panas dan tak lapuk di hujan.

Kesihanilah manusia yang mencari kekayaan keluar badannya dan menghabiskan umurnya untuk itu. Orang yang tidak mendengar suara batinnya, mencari nikmat yang tersembunyi di situ. Sayangilah manusia yang mencuba hidup fana dan melupakan hidup baka. Kasihanilah orang yang lupa pada kekayaan kembaran jamaninya, iaitu rohaninya, menghabiskan umur mengejar barang yang tidak dibawanya dari perut ibunya dan tidak akan dibawanya pula pulang ke akhirat.

Carilah yang dari 'luar' itu sekadar berguna untuk memupuk kesempatan yang dari dalam.

0 comments »

0 comments