Sebab-sebabnya Orang Celaka

Posted by Ibnu Nurdin | 8:20 PM

(Menurut keterangan Prof. Sheikh Yusuf Dajwi)


1. Menghambur-hamburkan Harta.

Berbelanja lebih dari penghasilan, sehingga mati rasa kemanusiaan dan kesopanan. Semuanya perlu kepaa wang, padahal wang tak cukup. Akhirnya di cari dari segala macam sumber, walaupun tak halal. Kadang-kadang suka menempuh kehinaan, kerendahan dan kecelakaan di mata orang yang banyak. Tak mengapa, asal dapat wang.

2. Boros.

Sebabnya lantaran fikiran lemah, tak pandai mengatur keperluan hidup sehari-hari. Lantaran itu faedah tak diperoleh, tiap hari mengeluh. Tidak memikirkan yang di belakang, hanya memikirkan yang ada sekarang saja.

3. Membuang Masa.

Tak pandai membagi waktu. Sebab itu hendaklah orang mengadakan peraturan untuk menjaga perjalanan dirinya sendiri. Jangan dipercaya hati sendiri yang berkata bahawa dia tak perlu diatur. Kerana diri itu biasanya memang tak mahu turut peraturan, sehingga tidak difikirkan bahaya yang akan menimpa. Ketahuilah bahawasanya umur manusia yang sangat pendek itu akan sangat panjangnya, kalau pandai mengatur diri dan pekerjaannya. Yang memendekkan umur, walaupun hidup di dunia seratus tahun, ialah tak pandai mengatur pekerjaan dan diri.

4. Kurang Didikan Agama.

Tidak mendapat didikan agama dalam rumahtangga di waktu kecil. Ayah bonda gelap terhadap agama sebab itu rumahtangga pun gelap. Yang terdapat dalam rumah hanya pengaruh kebendaan belaka. Rumahtangga begini tentu tidak akan dapat menurunkan kepada anak-anaknya, selain dari kegelapan pula.

5. Kurang Interaksi Antara Ibu Bapa Dan Guru

Pendidikan sekolah tidak sejalan dengan masyarakat atau putus hubungannya dengan rumahtangga. Tak ada kerjasama di antara guru dengan orang tua murid.

6. Kekurangan Bahan Bacaan

Kurangnya buku-buku bacaan yang teratur, yang dapat menyelaraskan perkembangan rohani dan jasmani.

7. Kurang acaan Bercorak Agama

Kegelapan dalam rumahtangga, ditambah dengan bahan pelajaran dalam sekolah yang tidak ada hubungannya dengan moral agama, ditambah pula dengan pembacaan yang kacau-balau, menimbulkan kesan pada masyarakat. Tidak tahu lagi ke mana tujuannya. Segala sesuatu tinggal menjadi perhitungan benda. Maka terdapatlah kekacauan dalam segala segi bagi hidup. Tak tahu lagi ke mana kita akan dibawa.

8. Pembahagian Kerja Tidak Mengikut Kemahiran

Tidak terdapat pembahagian kerja yang teratur dalam masyarakat. Kerana orang tak tahu diri. Semuanya berduyun mengejar pangkat, menjadi pegawai. Ayah menyerah anak ke sekolah, kerana mengharap bila keluar menggondol diploma kelak, dia aan menjadi orang berpangkat. Meskipun kecenderungan anaknya bukan ke situ. Maka terdapatlah masyarakat yang berat seebelah. Orang berduyun lari ke kota ingin jadi pegawai. Timbul benci kepada pertanian, padahal orang kota itu tidak akan hidup, kalau tidak ada pertanian. Bilamana orang disuruh memasuki gelanggang yang bukan gelanggangnya, tidaklah pekerjaannya akan dapat sempurna dikerjakannya. Maka dalam segala lapangan, terdapatlah pekerjaan yang dikerjakan dengan setengah hati. Bukan sedikit akibatnya, yang menyebabkan terhalangnya pembangunan.

Itulah penyakit yang paling besar sekarang menyerang bangsa kita, sehingga di dalam segala hal mereka tak dapat berjuang hidup. Inilahyang akan diubah, iaitu diturunkan aliran pendidikan zaman baru. Kirimkan kepada didikan berniaga, anak yang memang kesukaannya berniaga. Kirimkan belajar tani, anak yang suka pertanian, supaya nanti dia menjadi seorang tani yang berharga. Kirimkan menuntut ilmu yang tinggi anak yang memang sudah kelihatan lebih suka berenang dalam lautan ilmu dan supaya dia beroleh bahagia di dalam pekerjaan.

Menurut pepatah:

"Kalau engkau tak sanggup mengerjakan sesuatu, tinggalkan, dan pindah kepada yang lebih engkau sanggupi".

(Sekian keterangan Sheikh Yusuf Dajwi).

Keterangan ini sesuai benar dengan sebab-sebab kecelakaan bangsa kita, lantaran didikan, ini salah, jauh dari langkah kemuliaan dan kebahagiaan.

Segolongan bangsa kita menyerahkan anaknya ke sekolah dengan niat supaya dia esok jadi pegawai tinggi, makan gaji, jadi buruh. Padahal tanah yang akan ditanaminya, masih amat luas. Tertanam ke dalam hati anak itu, bahawa bercucuk tanam itu adalah pekerjaan orang kampung, bukan pekerjaan orang kota. Sekarang alat-alat tukang tulis yang perlu sudah lengkap, buruh-buruh tulis yang dikeluarkan tiap tahun sudah berlebihan dari yang berguna, hasil tanah masih tetap dipungut orang lain, dan anak tadi, dan bangsa seluruhnya, dan segenap masyarakat jatuh ke dalam kecelakaan.

Setengahnya pula, padahal naknya sudah berniaga, dipaksakan mengaji ke surau supaya jadi kyai. Akhirnya beratus-ratus dan berribu tiap tahun orang ke luar mengaji, yang sampai jadi orang alim hanya seorang dalam seribu, ke mana yang 99 orang bukan ke sana aliran rohnya. Penyakit ini kian sehari kian nyata.

Setelah tanah air merdeka, 'pekerja' pejabat masih terdapat. Pemuda berduyun pergi belajar, supaya mudah bekerja makan gaji. Padahal dalam negara merdeka, setiap orang harus mengisi setiap lapangan. Tidak hanya semata jadi buruh.

Orang tak tahu bahawa segala jenis pekerjaan, bertani atau bertukang, jadi buruh atau jadi orang alim, jadi filosof atau jadi tukang sapu jalan, tukang rumput atau penjual cili, semuanya itu bersandar yang satu kepada yang lain. Tak ada kepala kalau tak ada jurutulis. Tak ada tuan tanah, kalau tak ada kuli. Tak ada mahaguru kalau tak ada mahasiswa. Yang satu tidak lebih mulia lebih aman dari hati seorang raja. Yang akan berhasil ialah orang yang bekerja menurut kecenderungan jiwanya, menurut bentuk yang telah dituangkan Tuhan ke dalam jiwanya sejak dia dilahirkan.

yang utama di antara semuanya ialah yang melakukan tugasnya dengan insaf dan sedar.

Seperti kata Aristotles:

"Mengerjakan apa yang engkau sukai tidaklah penting. Yang penting ialah menyukai apa yang engkau kerjakan".




0 comments »

0 comments